Feeds:
Kiriman
Komen-komen

Seperti yang pernah saya coretkan di sini bahawa hakikat kehidupan ini adalah sebuah perjalanan menuju Allah Yang Menghidupkan dan Yang  Mematikan sesuatu,Yang menjadikan muka bumi dan alam semesta ini  sebagai tempat ujian untuk makhluk bernama Jin dan Manusia.Perjalanan itu pula pada hakikatnya adalah  perjalanan Hati yang sentiasa dipengaruhi oleh dua perunding utama dalam diri manusia iaitu akal dan nafsu…

“Malah perjalanan menuju Allah adalah sebenarnya perjalanan hati…Dan anggota lain sebagai kenderaan… dan kehidupan adalah jalan-jalan yang terpaksa dilalui…” (mengenal diri dan hakikat kehidupan…NasihatKu)

Allah tidak membiarkan manusia begitu sahaja melalui perjalanan ini tanpa sebarang pedoman. Sifat Rahmat dan kasih sayang Allah kepada hambaNya menyebabkan bersama kejadian manusia itu diturunkan bersamanya al Kitab (al Quraan) dan diutuskan para Rasul a.s.s. bagi membimbing serta menunjukkan jalan yang betul menujuNya.

Firman Allah:

Ingatlah! Sesungguhnya segala yang ada di langit dan di bumi adalah kepunyaan Allah. Awaslah! Sesungguhnya janji Allah itu adalah benar, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui.
Dia lah yang menghidupkan dan yang mematikan, dan kepadaNyalah kamu akan dikembalikan untuk menerima balasan. (Ujian)
Wahai umat manusia! Sesungguhnya telah datang kepada kamu Al-Quran yang menjadi nasihat pengajaran dari Tuhan kamu, dan yang menjadi penawar bagi apa yang ada di dalam dada kamu(Hati Kamu), dan juga menjadi hidayah petunjuk untuk keselamatan, serta membawa rahmat bagi orang-orang yang beriman.
Katakanlah (wahai Muhammad) “kedatangan Al-Quran itu adalah semata-mata dengan limpah kurnia Allah dan kasih sayangNya, maka dengan isi kandungan Al-Quran itulah hendaknya mereka bersukacita (bukan dengan yang lainnya), kerana ia lebih baik daripada apa yang mereka himpunkan dari segala benda dan perkara yang tidak kekal)”.

(Yunus 55-58)

Kelebihan…Disertai Kemuliaan

Allah s.w.t. menjadikan makhlukNya tidak sama antara satu sama lain.Allah melebihkan sesuatu dan mengurangkan sesuatu yang lain.Itulah keindahan ciptaanNya… antara hikmatnya ialah supaya makhluk ini saling bergantung serta memerlukan antara satu sama lain dan kesemuanya itu berhajat dan bergantung kepada Yang Maha Pencipta… Allah melebihkan dan memuliakan Manusia daripada makhlukNya yang lain,begitu juga Allah telah memuliakan Nabi Muhammad s.a.w. melebihi Nabi-nabi yang lain, Allah juga melebihkan hari Juamaat daripada hari-hari yang lain.Dan begitulah Allah telah memuliakan Bulan Ramadhan mengatasi kemuliaan bulan-bulan yang lain.

Setiap yang Allah lebihkan dan mulaikan itu memang pada hakikatnya ada kelebihan dan ada kemuliaannya, sama ada pada zat kejadiannya atau pada sebab ia dijadikan…Contohnya manusia, selain daripada kejadiannya yang unik yang menghimpunkan antara sifat Haiwan (sifat yang ada pada binatang yang memerlukan makan,minum sex dsb…serta fizikal drp. jenis Mamalia spt. sebahagian haiwan lain…) dan sifat Malaikat yang boleh tunduk dan patuh serta mendekatkan diri kepada Allah (spt sifat patuh para malaikat) manusia juga dimuliakan kerana sebab ia dijadikan iaitu untuk menjadi Khalifah bagi memakmurkan muka bumi ini  dengan apa yang diredhai Penciptanya.

Ramadhan…Kelebihannya Pada al Quraan

Begitu juga Bulan Ramadhan…Allah memuliakannya kerana padanyalah diturunkan al Quraan.Sebagai Petunjuk  yang telah memberi panduan kepada manusia bagaimana untuk hidup dengan cara yang betul, atau dengan kata lain bagaimana untuk memakmurkan muka bumi ini dengan cara yang betul.Iaitu bagaimana untuk melaksanakan tugas Khalifah di muka bumi ini yang dengan sebabnya manusia dimuliakan dan dilebihkan daripada makhluk yang lain.

Bulan Ramadan yang padanya diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia, dan menjadi keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan antara yang benar dengan yang salah. Oleh itu, sesiapa dari antara kamu yang menyaksikan anak bulan Ramadan (atau mengetahuinya), maka hendaklah ia berpuasa bulan itu; (al baqarah: 185)

Malah pada malam pertama diturunkan al Quraan daripda Luh Mahfuz diberi fadhilat lebih daripada seribu bulan, dan diulangi setiap tahun sehingga hari Qiamat iaitu malam lailatul Qadar:

Sesungguhnya Kami telah menurunkan (Al-Quran) ini pada Malam Lailatul-Qadar,
Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui apa dia kebesaran Malam Lailatul-Qadar itu?
Malam Lailatul-Qadar lebih baik daripada seribu bulan.
Pada Malam itu, turun malaikat dan Jibril dengan izin Tuhan mereka, kerana membawa segala perkara (yang ditakdirkan berlakunya pada tahun yang berikut);
Sejahteralah Malam (yang berkat) itu hingga terbit fajar!

Ini semua menunjukkan betapa besarnya erti al Quraan kepada kehidupan ini. Oleh itu bagi seorang Mukmin yang memahami tujuan dan erti hidup ini , tiada tulisan  yang paling suka untuk ditatapinya berbanding al Quraan, tiada kalimah yang sentiasa menarik hati dan mindanya untuk  memahaminya melainkan kalima-kalimah al Quraan dan tiada alunan yang paling suka untuk didengarinya saban hari malah setiap ketika( yang sesuai) melainkan alunan daripada bacaan al Quraan…sehingga terpancar daripada hati kedapa lidahnya sebuah doa yang diulang-ulang kepada Tuhannya;

اللهم اجعل القرآن ربيع قلوبنا ونور ابصارنا وجلا ءهمناوطريقنا الذى نمشى عليه

Itulah hakikat mukmin dengan al alquraan dan itulah keadaan dirinya di bulan Ramadhan…

Ramadhan Perhentian Untuk Mencari Bekalan…

Allah telah menyusun kehidupan ini sedemikian rupa yang mana hari silih berganti bulan berlalu menjangkau tahun dan Allah telah juga telah  mengolah agama yang diredhaiNya untuk manusia yang sesuai dengan peredaran masa supaya manusia tidak lupa bahawa dunia ini ada Pencipta dan Penentu perjalanannya dan pada akhirnya semua manusia akan dikembalikan KepadaNya…bagi mereka yang lupa dan lalai akan menerima balasan sewajarnya sebaliknya bagi mereka yang peka dan sentiasa mencari bekal yang disediakan akan mendapat habuan yang dijanjikan…

Allah menentukan pada setiap hari itu waqafat perhentian supaya mukmin mentajdidkan hubungannya dengan Penciptanya melalui solatnya yang telah ditentukan waktunya…begitu juga pada setiap minggu ada waqfah untuk mukmin berhubung serta menginsafi hal ehwal masyaraktnya melalui solat Jumaat…Dan seterusnyalah Allah menjadikan sebulan suntuk Bulan Ramadhan pada setiap tahun sebagai suatu Waqfah besar kepada hambaNya mukmin untuk dia mencari sebanyak mungkin bekalan untuk perjalanan seterusnya…

Bekalan…persediaan latihan melawan nafsu mengekang kemahuan perut daripda makan dan minum serta mengekang kemahuan faraj daripda sex yang biasanya dihalalkan disiang hari untuk menguatkan Hatinya bahawa Syariat Tuhan mesti didahulukan mengatasi kemahuan syahwat.Bekalan…menguatkan hubungan dengan Penciptanya dengan Qiam di malam dan dini hari…berdoa dan bertaubat kepada yang Maha Pengampun lagi Mengasihani. Bekalan… menajamkan minda dan matahatinya dengan tilawah dan tadarrus al Quraan sebagai perisai diperjalan dan untuk pertarungan yang akan datang. Bekalan…menginsafi bahawa perjalanannya yang sebenarnya adalah menuju Akhirat dan di sanalah kehidupan hakikinya dengan memutuskan buat seketika kesibukan dunia fatamorgana ini dengan beriktikaf sepuluh hari terakhir Ramadahan. Bekalan…membentuk akhlak jiwa pemurah dan sifat rahmatnya kepada makhluk Allah serta melawan sifat ananiyyah dan bakhilnya dengan bersedekah dan Zakat.

Inilah satu WAQFAH BESAR untuk mencari bekalan yang Allah sediakan bagi mereka bagi yang mengerti tentang hakikat kehidupan ini dan kemana penghabisannya…

Dan itulah hakikat dan keadaan seorang Mukmin di bulan Ramadhan yang tentunya  berbeza dari yang lainnya dan daripada masa-masa yang lain…

“Dan carilah bekalan oleh kamu, dan sesungguhnya sebaik-baik bekalan itu adalah Taqwa…”

Dalam post yang terdahulu saya ada menyebut tentang rintihan seorang teman berkenaan isterinya yang tidak lagi mempercayai kejujurannya setelah berpoligami dengan kebenaran isterinya setelah 18 ke 20 tahun mereka sama-sama melayarkan bahtera perkahwinan.Saya suka untuk menjadikan perbincangan ini satu entri yang berasingan walaupun ianya berpijak  di atas asas-asas maani yang saya sebutkan didalam post yang lalu(Kebahagiaan Rumahtangga…).Malah post-post yang terdahulu daripada AGAMA ADALAH KEJUJURAN, MENGENAL DIRI DAN HAKIKAT KEHIDUPAN… semuanya adalah berkaitan dalam memahami apa yang akan saya utarakan.

Manhajiah Berfikir Menuntut Keberanian Mengungkapkan Kebenaran…

Manhajiah dalam berfikir dan dalam memberikan apa-apa penyelesaian kepada masalah masyarakat, menuntut  kita  berani dalam mengungkapkan sesuatu yang belum kita lalui dan tidak semestinya kita melaluinya…dan jika kita ditakdirkan melaluinya belum pasti apa yang kita impikan tercapai sepenuhnya… Seperti seorang Pendakwah yang mengungkapkan ciri-ciri Imam atau pemerintah yang Adil, tidak semestinya dia kena jadi pemerintah atau pemimpin yang  berjaya melaksanakan keadilan baru boleh dia memperkatakan tentang keadilan pemimpin.begitu juga apabila dia ditakdirkan menjadi pemimpin tidak semua apa yang diimpikan akan menjadi kenyataan…Tetapi… “Tentunya berbeza di antara seorang yang melihat dengan seorang yang buta apabila melalui sesuatu jalan…” Teruskan pembacaan »

Saya pada mulanya ingin meneruskan nasihat saya dalam bab berpoligami, tetapi memandangkan ianya amat sensitif ditambah pula tidak banyak masa yang saya boleh ruangkan untuk mengadap komputer kerana kebanyakan masa saya berada dalam kereta atau di tapak pembinaan…maka saya fikirkan lebih baik saya berkongsi dengan pembaca budiman yang meminati blog saya dengan persoalan-persoalan daripada fenomena yang berlaku dalam kehidupan terutama kehidupan para pendakwah dan juga mereka yang ingin kembali kepada islam sebagai cara hidup. Teruskan pembacaan »

Pada mulanya saya ingin menyambung perbicaraan tentang poligami seperti yang dijanjikan pada post yang lalu.Tapi saya rasakan ada satu perkara yang lebih penting daripada itu yang banyak di abaikan oleh ramai orang walaupun orang itu bergelar ulamak atau Daie.Begitu juga supaya tidak disilap tanggap tentang penekanan saya terhadap keluarga bahagia ,bahawa keluarga bahagia bukan segala-galanya.Demi keluarga bahagia ibu bapa tidak boleh diabaikan.Demi isteri solehah, penyebab untuk kesyurga tidak boleh dikesampingkan…demi generasi pewaris, pewaris asal tidak boleh dilupakan… Teruskan pembacaan »

Pada minggu lepas seorang kawan bagi tahu saya bahawa dia sedang membantu kawannya yang sedang dalam krisis rumahtangga. Saya tanya dia dah berapa lama mereka  kahwin? katanya dah 18 ke 20 tahun. saya tanya lagi berapa orang anak mereka  jawabnya tiga, anaknya pun dah besar-besar…

Pada bulan lepas juga seorang teman menceritakan  kepada saya yg isteri pertamanya telah tidak lagi mempercayainya selepas empat ke lima bulan dia berpoligami dengan keizinan isteri pertamanya. Semua yang dibuat atau dituturkan semuanya ditafsirkan salah, seolah-olah isterinya tidak pernah mempercayainya dan seolah-olah dia tidak pernah berlaku jujur dengan isterinya… tempuh perkahwinannya yang berlalu juga hampir dengan kes yang pertama. Teruskan pembacaan »

Bagi seorang Muslim dia amat jelas daripada perkhabaran al Quran dan juga al Sunnah bahawa hakikat hidup dunia adalah satu perhentian untuk mencari bekal untuk satu kehidupan yang kekal abadi. Nak atau tak nak semua manusia akan menuju kepadanya.Dan semua manusia adalah sama, yang bezanya adalah sama ada dia tahu atau tidak hakikat ini dan apabila dia tahu yang bezanya pula adakah dia bersedia atau tidak untuk menghadapinya.

Kehidupan di dunia ini pada hakikatnya bukan tempat pembalasan sebenar walaupun kadangkala ia nampak macam dibalas baik mereka yang melakukan kebaikan dan dibalas buruk bagi mereka yang melakukan kejahatan. Hakikat sebenar hidup dunia ini adalah tempat ujian dan Allah menjadikan segala bentuk kenikmatan sebagai perhiasan untuk menguji manusia siapakah yang paling baik amalannya. Teruskan pembacaan »

Setiap yang dilahirkan dimuka bumi ini akan melalui suatu tempuh masa yang dinamakan kehidupan.Setiap orang akan menafsirkan kehidupan ini berdasarkan maklumat dan pengalaman yang diterimanya sejak dia mula berfikir dan dapat menyimpan memorinya.Bagi seorang muslim dia melalui satu jalan pintas untuk mengetahui apakah sebenarnya hakikat kehidupan ini melalui maklumat yang diterangkan oleh al Quran dan Sunnah Rasulullah s.a.w.Itupun bergantung bagaimana cara dia dibesarkan dan sejauh mana pendedahan terhadap maklumat daripada sumber tadi  yang diperolehinya sama ada daripada ibu bapanya atau persekitaran yang  membesarkannya. Teruskan pembacaan »